Today's verse~

"On the Day when their tongues and their hands and their legs shall bear witness against them as to what they were doing." [24: 24]

Jun 19, 2010

Menjaga Hati

Assalamualaikum.

Selawat ke atas junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W.

Apa khabar? Semoga anda dilindungi Allah. Aku ingin berkongsi satu cerita dengan sahabat-sahabat sekalian.


Seorang sufi akan melangsungkan perkahwinannya dengan seorang wanita cantik. Tiba-tiba ditakdirkan Allah, di saat hampir waktu pernikahan, pengantin wanita itu ditimpa penyakit cacar. Pihak keluarganya sangat sedih dan khuatir anak gadisnya akan dianggap hodoh oleh bakal menantu mereka. 

Mengetahui hal ini, calon suami lalu memperlihatkan pula bahawa dia telah mengidap sakit mata sehingga mengakibatkan dirinya buta. Perkahwinan pun terus dilangsungkan dalam keadaan kedua pengantin yang seimbang ini, sehingga kedua belah pihak tidak lagi bersedih dan kecil hati. 

Kedua pasangan tersebut terus hidup rukun damai selama 20 tahun sehingga Allah takdirkan wanita itu jatuh sakit lalu meninggal dunia. 

Setelah kematian isterinya, maka si sufi itu membuka matanya yang nyata tidak buta. Lalu orang pun bertanya mengapa ia bertindak berpura-pura buta sekian lamanya. Lantas dijawabnya:"Aku sengaja berpura demikian agar keluarga isteriku tidak bersedih hati." Orang yang mendengar terus berkata: "Kamu telah mengagumi rakan-rakanmu dengan akhlakmu ini."

***


Apa yang menarik bagi aku tentang kisah ini adalah bagaimana mulianya lelaki sufi tersebut yang sanggup menjadi (berpura-pura) buta hanya kerana ingin menjaga hati dan aib si isteri serta keluarga. 

Ini soal perkahwinan. Bagaimana jika soal persahabatan?

Mampu ke kita nak menjaga hati sahabat kita? Oh, lupa. Tak perlu contoh persahabatan, cuba bayangkan ahli keluarga korang je. 

Ahli keluarga orang paling rapat dengan kita sebab kita berkongsi darah daging (genetic) yang sama. Jika kita susah, ahli keluarga kita juga yang akan bantu kita. Sekarang, abaikan tentang ahli keluarga yang jahat etc, etc. Aku sedang bincangkan tentang contoh yang baik ni. 




Orang yang paling utama kita perlu menjaga hatinya adalah ibu kita, mak kita, mama kita, bonda kita, etc, etc. Bagi lelaki, walaupun sudah berkahwin, tanggungjawab kepada ibu masih belum terlepas selagi ibunya masih hidup. Jika bagi perempuan pula, tanggungjawab kepada suami paling utama. Namun tak bererti boleh melupakan jasa ibu kita dengan mudahnya.

Hati seorang ibu ni cekal. Kamu buatlah apa pun kepadanya, dia masih akan melayan kerenah kamu. Kamu tengking, kamu cela, kamu hiraukan dia... dia masih tak membuang kamu dari hidupnya. 

Balasan menderhaka kepada ibu bapa akan terus tertampak ketika di dunia. Be it kesusahan, kepapaan, kemalangan atau segala jenis balasan akan Allah turunkan jika kita menderhaka.

Moral of the story :

Jagalah hati insan-insan yang dekat di hati anda. 
Jagalah maruah mereka.
Jangan menderhakai ibu bapa.
Sayangi ibu bapa anda!

Ja ne!

2 comments:

GeNgKaPaK said...

aku mmg selalu buta bile lalu dpn awek2 arab yg seksi...tlg lah percaye

Kimmy said...

hahaha.. yakah? mcm tak percaya jek.. alala~

Related Posts with Thumbnails